Friday, August 6, 2010

Status Kita Sebagai Hamba

0 comments




Bismillah...




Sukur Pada Allah S.W.T , Kita masih mampu bernyawa kali ini !!! 


Pernahkah kita terfikir , dari manakah asalnya kita ? Apa tugas kita kita Bumi Allah ini ? Sekadar duduk menunggu mati atau mempersiapkan diri untuk mati ? Tidak saya nafikan , kalau kita bertanya apa tugas kita kat Dunia ni ? ramai yang tahu menjawab "untuk menjadi khalifah Allah" ,Tetapi sejauh manakah penghayatan perkataan itu untuk dalam diri kita? Adakah kita cuba untuk merealisasikannya atau tidak. Bagaimana pula dgn nasib orang Islam di 'jalanan' yg semakin terpesong dgn akidah Islam.Bukankah mereka juga penegak kepada kebenaran. Bukankah tugas mereka juga adalah untuk menjadi khalifah di Dunia ini ?  Menjadi Hamba yang berbakti ...


Sejauh manakah ketaatan kita kepada Allah. Sejauh manakah pula kita menyedari tugas kita sebagai HAMBA ALLAH ?


Saya berikan satu perumpamaan disini. Mungkin saudara dan saudari pernah melihat cerita TIGA ABDUL yang pernah dilakonkan oleh Tan Sri P.Ramlee suatu letika dahulu. 

Dalam cerita itu dimana Ismet Ulam raja iaitu bapa kepada Tiga Abdul itu telah meninggal dunia.Maka hartanya diserahkn kepada anak-anaknya. Kita potong part yg ditengah-tengah. Apabila Abdul Wahub menjadi 'Big Bos' di rumah dan membeli Abdul Wahab juga Abdul Wahid , maka Khadam(Hamba)nya dinaikan pangkat menjadi Ketua Khadam.Abdul Wahab dan Abdul Wahid pula dijadikan hamba paling bawah. Kita ubah jalan cerita ini , Katakan Abdul Wahub meninggal dunia. Adakah Ketua Khadam itu akan dinaikkan pangkat dan menjadi TUAN baru ? Sudah tentu TIDAK kerana Ketua Khadam hanyalah sorang HAMBA dan tidak berhak untuk mengambil harta benda dan jawatan TUANnya. Itulah HAMBA.



Jadi,samaada kita semua sedar atau tidak, kita hanyalah HAMBA ! yakni hamba Allah S.W.T . Kita menjadi Hina jika menjadi hamba manusia tapi jika kita menjadi HAMBA ALLAH S.W.T kita akan menjadi sangat mulia.

Cuba Renungkan : 




Berapakah kadar degupan jantung kita dalam

seminit : 100 kali
sejam : 6000 kali
sehari : 144 000 kali
seminggu  : 1 008 000 kali
sebulan : 30 240 000 kali
setahun : 362 880 000 kali
Seumur Hidup : Kira Sendiri !!!

::: Andaikan Jika Harga Sekali Jantung Kita Dipam RM 1 :::

seminit : RM 100
sejam : RM 6000
sehari : RM 144 000
seminggu  : RM 1 008 000
sebulan : RM 30 240 000
setahun : RM 362 880 000
Seumur Hidup : Kira Sendiri !!!
Mampukah Kita Membayar Hutang Dengan Allah S.W.T ???


Pernahkah Allah S.W.T meminta kita membayar segala nikmat dan kurniaan yang telah diberikan ? Sudah tentu tidak bukan ? Justeru , sanggupkah kita mengkhianati TUAN yang telah memberikan kita segala kesenangan , kenikmatan ... 

 Allah memberikan kita rezeki walaupun kita kufur padanya , dialah Maha Pemurah lagi Maha Penyayang . Kita semua adalah Hamba Allah , Jadi , rendahkan diri kita untuknya . Kita hanyalah HAMBA !!! Sedarlah !!!


 




Harapan agar kita semua mampu menjadi HAMBA ALLAH S.W.T bukan kufur akan nikmatnya !!! 

Wallahualam ...

::: Sekian :::



Catatan Mujahid Allah    
Adhamza         
05082010           

 
Template by STR from Minima retouched by Nyahoo | ics - id | ADxMenu |