Tuesday, October 6, 2015

0 comments


Assalamualaikum wbt

Rasanya telah lama tidakku update entri disni, barangkali bertahun-tahun. Kini, tanganku seperti gatal kembali untukku coretkan penaku yang telah sekian lama menari-nari mencoret kisah. Kukisahkan sebuah entri kali ini, "jiwa suci, fikrah haraki".

JIWA SUFI, FIKRAH HARAKI

Jika ditakdirkan menjadi seorang abid, sudah pasti kita melazimi sepanjang masa di Masjid tanpa mempeduli nasib umat sekitar. Jika kita ditakdirkan menjadi aktivis sosial, sudah pasti sepanjang masa kita melunakkan bakti kepada masyarakat, mempeduli rakyat tanpa hirau hubungan kita dengan al-Khaliq. Tetapi, kita lahir dari sebuah medan Tarbiyah yang memerlukan kita rapat dengan al-Khaliq tanpa meninggalkan sedikitpun tanggung jawab kita pada umat manusia kerna kita adalah abnaul harakah.

Bila disebut abnaul harakah, memerlukan kedalam diri kita sifat peduli umat tanpa mengira dimana kita berada, hutan atau kota. Tanpa mengira berapa bilangan kita, sedikit mahupun banyak. Tanpa mengira harta kita, kaya atau miskin, ibarat api yang menyala suluh menerangi umat. Sebagai abnaul harakah juga, penting untuk kita sentiasa mentarbiyah diri, kerana hasil daripada Tarbiyah diri akan melahirkan gaya gerak kerja kita samaada di lapangan Dakwah mahupun Siayasah. Tanpa tarbiyah, dakwah kita hanya kosong, siyasah pula hanya retorik dan kotor dengan helah dan saraf yang keji.

Dalam medan Tarbiyah, penyucian hati amat penting sebagai penghubung diri dengan Ilahi. Nabi Muhammad s.a.w bersabda, "Sesungguhnya dalam diri manusia itu ada seketul daging. Jika daging itu baik, maka baiklah seluruh anggota badannya tetapi seandainya daging itu rosak dan kotor, maka kotor dan rosaklah seluruh anggota badannya. Daging yang dimaksudkan ini adalah hati." Riwayat Bukhari dan Muslim daripada Nu'man bin Basyir. Oleh itu, penting bagi kita menanam menjaga hati dengan menanam sifat tawadhuk dalam setiap amalan kita supaya kita tidak termakan mamahan syaitan laknatullah.
Dalam kitab al-Hikam, karya agung Syeikh Ibnu Atho ‘illah dinukilkan “ Siapa yang merasa diri bertawadhuk, maka, bererti dia benar-benar sombong, sebab tidak mungkin ia merasa tawaduk kecuali kalau ia merasa besar/tinggi, kerana itu bila engkau menetapkan bahawa dirimu itu besar/tinggi, maka, benar-benar engkau telah sombong. Maka apabila engkau menetapkan dirimu bertawadhuk yakni padahal engkau itu seorang yang besar dan tinggi, maka, itu bererti engkau benar-benar telah sombong”.

Abu Yazid berkata : Selama mana seseorang itu merasakan ada orang yang lebih jahat daripadanya, maka ia sombong. Dan ketika ditanya, bilakah seseorang itu bertawadhuk? Jawabnya, jika tidak merasa ada kedudukan atau kemulian, dan tawadhuk seseorang itu menurut kadar makrifatnya terhadap Tuhan dan dirinya.

Perkara inilah yang menjadi sukar dan halangan buat anak-anak gerakan kini, merasa angkuh dan berkuasa menjadi sebati dihati bila menjawat sesuatu jawatan di dalam Jemaah mahupun mana-mana organisasi. Menanam hati dengan sifat yang terpuji atau mengamalkan zikir sebagai penawar diri jarang dilazimi para anak-anak gerakan kecuali bacaan mathurat yang dibaca dibibir tanpa hadir kedalam hati. Masakan tidak, jika ditanya maknanya sahaja hanya tunduk tersipu malu.

Natijahnya, masih banyak yang perlu dilalui dan disuci para hati pejuang Ilahi, bukan sekadar sifat peduli isu semasa, namun hati mati untuk turun bersama ke lapangan kebajikan dan dakwah, bukan hanya pakar mendalami ilmu falsafah, tetapi, lazimi juga ilmu akidah syariat mahupun haraki, bukan juga sekadar laungan keramat suara rakyat, tetapi, basahkan juga bibir dengan bacaan Al-Quran dan zikir mengingat Ilahi. Moga para pejuang beroleh Mardhotillah. Moga Allah swt memandu hati kita dan menjaga setiap amal dan tindak tanduk kita. Jadilah insan yang berfikrah haraki dan mempunyai hati para sufi.


Wallahualam.
NIK MOHD ADHAM
UNIVERSITI MALAYSIA SABAH

 






Thursday, March 22, 2012

Bicara Result SPM 2012 : Untuk Kita Bersyukur

0 comments

Bism.. 
Assalamualaikum wbt..

Biar semanis kurma kata bicara
Jangan sepahit hempedu meluah kata
Biar seindah mutiara bahasa
Tidak seburuk yahudi budaya..




Alhamdulillah, sebagai pembuka bicara, eloklah kata memuji muji yang Maha Esa, kerna kerdil kita itu sentiasa dan selamanya.. contengan pena kali ini sedikit sebanyak akan berbicara tentang ‘result’ SPM 2012 adik-adik yang pastinya gempak dan terrbaaeekkk.Alhamdulillah. Syukur kita panjatkan kepada Allah yang memberikan kita nikmat/ujian dalam kecemerlangan SPM baru-baru ini.
Mungkin ada kalangan adik-adik yang mendapat kecemerlangan dengan jayanya dan mungkin ada mendapat “ok la”, semestinya juga ada yang tidak berpuas hati pada resultnya dan mungkin ada yang rasa dunia ni bagai dah penamat baginya. Dengan ‘result’ yang adik-adik dapat sama-samalah kita muhasabah diri kita samaada result yang baru kita dapat itu akan memajukan kita di masa akan datang atau merosakkan kita dimasa hadapan atau bakal menjauhkan kita daripada Allah swt.

Bagi adik-adik yang mendapat result yang gempak, Tahniah dan syabas diucapkan, namun harus kita ingat, adakah dengan result yang kita dapat tu semakin mendekatkan diri kita kepada Allah atau bakal menjauhkan kita daripada Allah swt. Kita juga harus ingat, kejayaan itu adalah nikmat yang Allah bagi pada kita atau ianya ujian kepada kita supaya kita? Ujian bukan sahaja  dalam bentuk kesusahan tapi kenikmatan, kesenangan juga adalah ujian. Ujian dengan kesusahan senang untuk kita sedar, namun, ujian kesenangan ini amat sukar untuk kita sedar bahawa ia sebenarnya adalah ujian.


Bagi adik-adik yang cemerlang dengan jayanya, Kita imbas kembali detik mendapat kejayaan itu, Pertama sekali adakah kita mengucapkan syukur kepada Allah ‘Alhamdulillah’ dan segera pergi sujud tanda syukur kepada Allah atau dapat je ‘result’ tu terus kita “Yeayyyyy, ak dpt strgt ‘A’ weyyy, tak sangka aku” n then terus col kwn-kwn yang lain, sdare mara dan berbangga dengan result yang kita dapat?? Adakah dalam hati kita, kita merasakan usaha kita selama ni berbaloi sebab ia memang usaha kita atau kita rasakan Allah yang bagi rezeki kali ni disebabkan usaha kita yang kecil seketika dulu. Sama-sama kita renungkan.

 Allah berfirman, 
“Dan jika kamu menghitung nikmat Allah (yang dilimpahkannya kepada kamu), tiadalah kamu akan dapat menghitungnya satu persatu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”






Kita tahu bahawa kejayaan yang kita dapat juga adalah hasil daripada didikan ibu bapa kita, cara ibu bapa jaga kita dan banyak la lagi apa yang ibu bapa kita buat pada kita. Memang sewajibnya kita mengucapkan terima kasih ‘Thank You’ ‘Arigato’ ‘Gamsahamnida’ pada ibu bapa kita, Betapa baiknya ibu bapa kita jaga kita sejak dari kita kecil dulu. Tetapi, sebaik manapun mak ayah, umi abah, papa mama kita jaga dan didik kita, namun, masih tidak dapat menandingi betapa baiknya Allah memelihara kita sejak dari alam rahim lagi.Bahkan, ibu bapa kita sekalipun Allah yang jaga.
Sesungguhnya Allah itu bersifat dengan sifat Ar-Rahman dan Ar-Rahim. Ar-Rahman Allah atau sifat pemurah Allah itu adalah untuk seluruh makhluknya tidak kira Islam, Kafir tumbuhan mahupun haiwan atau alien sekalipun. Allah bagi kita makan, bagi harta, bagi nyawa, bagi kejayaan. Tapi, Ar-Rahim atau Pengasih Allah adalah sifat istimewa untuk hambanya yang beriman sahaja, yakni Islam. Org kafir takkan dapat rasa nikmat Ar-rahim ini. So, bersyukurlah kita orang Islam.

Kadang-kadang, kita katakan kita ni dah bersyukur, “eh, aku dah ucap Alhamdulillah lps dpt result tadi,kira dah bersyukur la tu”.. Senang-senang je kita fikir konsep bersyukur mcm tu. Tetapi TIDAK DINAMAKAN ORANG BERSYUKUR WALAUPUN 40 KALI UCAP ALHAMDULILLAH TETAPI TAK NAMPAK ALLAH YANG BAGI NIKMAT.. Syukur itu dalam hati, hadirnya syukur dalam hati maka akan lahirlah syukur melalui perbuatan kita insyaAllah ^_^ ..
Conclusion nak diterjemahkan kat sini adalah kita faham dan tahu nikmat kecemerlangan kita tu datang daripada siapa dan kepada siapa harus kita ucap terima kasih?. Syukur !!




Bagi yang dapat result ‘biase-biase je’ pon kena ucapkan Alhamdulillah dan bersyukur jugak. Jgn igt result yang kita dapat tu adalah pemusnah kehidupan kita ‘NO’.. Tetapi ia adalah permulaan kepada kehidupan kita, jangan ingat reult rendah tak mampu berjaya, Tetapi, binalah kejayaan mulai hari itu. Betapa ramai yang dapat result SPM nya rendah suatu ketika dahulu namun jadi orang besar pada hari ini. Result SPM bukanlah segalanya, corak perjalanan hidup kita nanti tu yang akan create hidup kita. Mungkin result yang kita dapat tu memang sempurna untuk kita, itulah yang terbaik untuk diri kita. Mungkin kalau kita dapat tinggi sikit lagi kita akan lalai dari mengingatiNya ke atau dengan result yang tinggi sikit lagi akan menyebabkan kita rosak suatu masa nanti ke. Kalau result tinggi tiada akhlak dan rosak masa depan TAK ADA GUNANYA juga. Apa yang penting mula bina kejayaan melalui ketewasan kita dalam pertempuran SPM.

Tingi ke result kita, rendah ke result SPM kita, Tetap saja Allah menilai kita dengan keimanan dan ketaqwaan kita, bukannya Allah nilai pakai result SPM..  kita ni kalau kereta tercalar ke sikit terus segera kita baiki, tapi kalau iman kita tercalar ada ke kita segera pergi baiki ?? Renung-renungkan. Sekarang, kita dah dapat result Sijil Pelajaran Malaysia (SPM). So, mcm mana pula kita nak dapatkan Sijil Masuk Syurga (SMS) ?? Agak-agaknya layak ke kita ???

INGATLAH WALAUPUM KITA TIDAK KASIH PADA ALLAH SWT TETAPI
ALLAH TETAP KASIH PADA KITA


~NMA~
220312
2250  p.m 




Monday, October 3, 2011

Sunnah-Sunnah Yang Berkaitan Dengan Kelahiran Bayi

0 comments
Assalamualaikum wbt


Perihal mengenai amalam-amalan berkaitan dengan kelahiran bayi sekarang banyak dipengaruhi oleh unsur-unsur yang boleh membawa kepada syirik seperti memakai gelang untuk menghalang makhluk halus dan juga sebagainya. Kadang-kadang perkara-perkara seperti ini dibawa ringan oleh masyarakat kita yang terpengaruh dengan amalan-amalan ataupun adat-adat pada zaman dahulu.

(Gambar Hiasan)

Dengan ini, di bawah ini ada beberapa amalam-amalan sunnah menurut riwayat-riwayat yang shahih yang boleh dilakukan ketika kelahiran bayi.Semoga sama -sama dapat kita mengambil manfaat daripada perkara-perkara yang benar.

Sebelum dimandikan disunahkan mengazani ditelinga kanan dan diIqomati ditelinga kiri.

Disandarkan pada beberapa hadis antara lain;• Dari Abi Rofi’ radhiyallahu ‘anhu berkata, “Aku pernah melihat Rasulullah mengazankan Sayyidina Husain di telinganya pada saat Sayyidina Husain baru dilahirkan oleh Sayyidatuna Fatimah dengan bacaan adzan untuk solat .” (HR. Ahmad, Abu dawud, Tarmidzi, dishahihkannya).• Dari Abi Rofi’ berkata dia, “Aku pernah melihat Nabi melakukan adzan pada telinga Al Hasan dan Al Husain radhiyallahu ‘anhuma.” (HR. Thabrani)....

“Barangsiapa yang kelahiran seorang anak, lalu anaknya diazankan pada telinganya yang sebelah kanan serta di iqomatkan pada telinga yang kiri, niscaya tidaklah anak tersebut diganggu oleh Ummu Shibyan (HR. Ibnu Sunni, Imam Haitsami menuliskan riwayat ini pada Majmu’ Az Zawaid, jilid 4,halaman 59). Menurut pensyarah hadis, Ummu Shibyan adalah jin wanita yang selalu mengganggu dan mengikuti anak-anak bayi.

Dibacakan ayat Innii U`idzuuhaa bika wa dzurriyataha minasyaithonirrojiim (Ali Imron 36) + surat Al Ikhlas +surat al Qodr pada telinga sebelahkanan. Berharap pada Allah agar selama hidup si anak tidak melakukan zina


Di aqiqahi pada hari ke7 dr kelahiran,jika bayinya leaki maka menyembelih dua ekor kambing.jika perempuan maka menyembelih 1 ekor kambing.syarat kambing yg digunakan untuk aqiqah sama dengan syarat kambing yang disembelih untuk korban jika tidak mampu aqiqah dengan menyembelih kambing ( Fakir) alangkah baiknya mengikuti pendapat Ibnu Abbas yang memperbolehkan Aqiqah dengan menyembelih hewan yang halal,misal ayam,itik atau lainnya.


(Bughyatul Murtasyiddiin hal 257)




 Imam Ahmad Bin Hambal Berkata:bayi yang tidak diAqiqahi sedang orang tuanya mampu maka kelak diakhirat tidak diberi Izin oleh Allah untuk memberikan Syafaat pada kedua orang tuanya. 


( I`anatuttolibin Juz II hal 335)


 Jika hari ke 7 blm mampu maka hari ke 14 jk blm mampu mka hari ke 21 jk blm mampu jua tetap mendapatkan kesunahan sampai baligh.dan bila sudah baliqh maka kesunahan pada orang tua sudah gugur,tp bagi sianak yg bersangkutan maka diperkenankan untuk memilih Melaksanakan aqiqah ataupun tidak.tp lebih baik melaksanakan aqiqoh untuk dirinya sendiri.
(keterangan Tausekh hal 272)



1.kesunahan menyembelih aqiqah ketika matahari terbit /pagi hari.
2.andai bayi meninggal sebelum usia 7 hari orang tua tetap mendapatkan kesunahan melaksanakan aqiqoh.
(keterangan Tausekh hal 272)



 Kesunahan berikutnya adalah :mencukur seluruh rambut bayi pada hari ke 7 setelah diAqiqahi,kemudian sedekah emas atau perak seberat rambut yang dicukur.
(Bujairimi Juz I halaman 352 dan I`anatuttolibin Juz II Halaman 339-340)

>>Diberi nama yang baik.Nabi bersabda:Sesungguhnya kelak Dihari Qiyamat kalian semua akan dipanggil dengan nama nama kalian semua serta nama nama Bapa kalian.maka Buatlah Nama yang baik.(HR.Abu Daud)

Adapun Nama yang paling baik adalah Abdullah lalu Abdurrahman selanjutnya kata "Abdu"yang dirangkai dengn salah satu Asma Allah,seperti Abduljalal,Abdul Mu`id dll.selanjutnya nama yang diawali Dengan Muhammad selanjutnya Ahmad.





Sebahagian ulama berpendapat boleh mengaqiqahi bayi lelaki dengan satu kambing yang dinukil dari perkataan Abdullah bin 'Umar, 'Urwah bin Zubair, Imam Malik dan lain-lain mereka semua berdalil dengan hadis Ibnu Abbas diatas.




 Tetapi al-Hafidz Ibnu Hajar rahimahullah berkata dalam kitabnya Fathul Bari (9/592): ..meskipun hadis riwayat Ibnu Abbas itu tsabit (shahih), tidaklah menafikan hadist mutawatir yang menentukan dua kambing untuk bayi lelaki. Maksud hadis itu hanyalah untuk menunjukkan bolehnya mengaqiqahi bayi lelaki dengan satu kambing.

Sunnah ini hanya berlaku untuk orang yang tidak mampu melaksanakan aqiqah dengan dua kambing. Jika dia mampu maka sunnah yang shahih adalah lelaki dengan dua kambing.
pandangan ni dalam kitab Ahkamul Aqiqah karya Abu Muhammad 'Ishom bin Mar'i














Dengan beberapa Dalil yang telah dikemukakan diharap kita dapat melaksanakan jika mendapat peluang ke arah itu.InsyaAllah.Semoga kita sama-sama berada dalam syariat yang betul dan mendapat redhanya.

Saturday, January 1, 2011

Ke Arah Gerakan Kesatuan (Siri 1)

0 comments
CARA IMAN YANG MENDALAM, PEMBENTUKKAN YANG RAPI DAN KERJA 
YANG BERTERUSAN (ATAU PENGALAMAN IKHWAN AL-MUSLIMIN).


Gerakan Ikhwan Muslimin buat masa ini merupakan sebuah gerakan yang berpengaruh di seluruh pelusuk dunia Islam, walaupun sehingga kini ia belum merupakan sebuah harakah yang satu dan segi perencanaan dan penyusunan. Imam Hassan al-Banna, pengasas harakah telah menjelaskan sejak awal lagi caracara dakwah, uslub dan wasilahnya:

“Wahai Ikhwan, Allah telah menghendaki untuk kita mewarisi pusaka yang amat berat
tanggungjawabnya, maka cahaya dakwah kita hendaklah menerangi di tengah-tengah kegelapan ini, dan kamu akan disediakan untuk meninggikan agama Allah, menzahirkan syari’atNya dan menegakkan semula Negara Islam”.


Adapun persoalan yang akan timbul ialah, bagaimana kita bekerja untuk mencapai tujuan ini.
Sesungguhnya, syarahan, ceramah, tulisan, pengajian, menentukan penyakit dan ubat; kesemuanya itu tidak mendatangkan manfaat dan tidak akan mencapai tujuannya sebelum kita memahami bahawa dakwah itu mempunyai jalan-jalan (wasilah) yang mesti diamalkan di mana wasilah umum yang tidak berubah ialah:

1. Iman yang mendalam.
2. Takwin (pembentukan) yang rapi.
3. Aman yang berterusan.


Para Ikhwan,

“Kamu semua bukanlah sebuah persatuan kebajikan, bukan juga parti politik2 tidaklah sebuah pertubuhan yang ditubuh bagi tujuan yang sempit. Tetapi kamu merupakan semangat baru yang mengalir dalam jantung umat ini; yang menghidupkan umat dengan al-Qu’ran. Kamu adalah cahaya yang memancar, yangmenghapuskan kegelapan malam dengan ma’rifat Allah. Kamu juga adalah suara nyaring yang berkumandang mengulangi dakwah Rasullullah s.a.w. Oleh itu kamu hendaklah merasakan bahawa diri kamu memikul tanggungjawab yang berat itu setelah semua orang menyisihkannya”.


Maka jika dikatakan, ke manakah dakwah kamu? 
Maka jawablah, dakwah kami ialah dakwah kepada Islam yang dibawa oleh Muhammad s.a.w. Di mana pemerintahan (kerajaan) adalah sebahagian daripadanya, kebebasan adalah satu kefardhuan dan kewajipan-kewajipannya. 

Jika ini dikatakan politik!
Jawablah: Inilah Islam dan kami tidak mengenal pembahagian pembahagian seperti itu. 

Jika dikatakankamu pendakwah revolusioner..
jawablah: Kami pendakwah kebenaran dan Keselamatan yang kami beriman dan merasa bangga dengannya. Jika kamu semua melawan kami, dan menyekat dakwah ini ditengah jalan, maka sampailah masanya kami mempertahan diri kami dan kamulah
revolusioner yang zalim”.


Jika dikatakan lagi, kamu memohon pertolongan 
dengan individu-individu dan pertubuhan-pertubuhan,
jawablah: kami beriman dengan Allah yang Esa, kami kufur dengan apa yang kamu syirikkan itu Kalaulah mereka meneruskan perseteruan mereka katakanlah: Selawat sejahtera ke atas kamu, kami tidak mengingini orang-orang yang jahil.


Dan pembentangan di atas, ternyata gerakan lkhwan Muslimin berbeza secara umumnya dengan seluruh gerakan gerakan lain; Ia adalah dakwah dan segi fikrah kerana ia mengajak supaya beriltizam dengan fikrah Islam dan hukum hukum syari’at Islam, bahkan mengajak supaya meninggalkan kesemuanya selain daripada Islam baik dan segi pemikiran, perundangan, prinsip, falsafah dan sebagainya, (semata-mata untuk membentuk pemikiran atau rasional secara Islam). Ia juga dakwah tarbiyyah (pendidikan) kerana ia menyeru supaya beriltizam dengan akhlak Islam, adabadabnya dan supaya menyucikan diri serta meningkatkannya dalam menuju tangga rabbaniah (semata-mata untuk membentuk kejiwaan secara Islam).

Ia juga adalah dakwah jihad yang menyeru ke arab persiapan jihad dengan segala jalan dan sebabsebabnya.Sehinggalah kebenaran itu mempunyai kekuatan yang dapat mengawalnya. dan sehinggamembolehkan dakwah menghadapi cabaran cabarannya.

Imam Hassan Al-Banna dalam risalah Ke Arab Mana Kita Menyeru, telah mengisytiharkan:
“Alangkah baiknya orang yang mengatakan: Kekuatan adalah jaminan yang paling baik untuk
membenarkan “kebenaran”. Alangkah indahnya pula apabila kekuatan dan kebenaran itu berjalan seiring.


Inilah JIHAD dalam menyebarkan dakwah Islam, selain daripada kewajipan mempertahankan tempat tempat suci Islam : kewajipan yang telah difardukan Allah ke atas umat Islam, sebagaimana juga mereka difardhukan sembahyang, puasa, zakat dan haji, berbuat baik dan meninggalkan keburukan. Tidak seorang pun terlepas dan tanggungjawab jihad ini mengikut kemampuan masing-masing. Al-Qur’an menegaskan:


انقوراخقاقاوثقالا وجهدوابأمولكم وأنقسكم في سبيل الله

 “Pergilah kamu sama ada ringan atau berat dan berjihadlah dengan harta dan jiwa kamu pada jalan Allah”


Maksudnya gerakan Ikhwan Muslimin tidak menjadi sebuah pertubuhan yang hanya menitikberatkan aspek-aspek tertentu sahaja, iaitu Ikhwan Muslim ini bukanya pertubuhan kebajikan atau politik semata-mata tetapi sebuah gerakan yang menepati kehendak Islam yang Syumul, di mana kebajikan & politik menjadi sebahagian darinya..


Imam Hassan al-Banna telah mengukuhkan pengertian jihad ini dalam kebanyakkan ucapan-ucapan, kerana kebenaran yang tersisih tidak akan mencapai apa-apa dan tidak sampai ke mana-mana tanpa jihad. Kerana tidak ada nilai kebenaran yang tidak didokong oleh kekuatan. Pemusatan demikian jelas dalam ucapannya dalam Muktamar kelima Ikhwan Muslimin dalam tahun 1358H.

“Dalam waktu di mana kamu - wahai para Ikhwan - 300 katibah yang telah dipersiapkan dirinya dengan iman dan ‘aqidah dan segi kerohanian, dengan ilmu dan pengetahuan dan segi pemikiran, dan dengan latihan dan kesukanan dan segi jasmani, pada waktu itu kamu meminta aku mengharungi lautan atau meredah angkasa tinggi, atau memerangi setiap yang angkuh dan sombong, sesungguhnya aku akan berbuat, insya-Allah.

Friday, August 6, 2010

Status Kita Sebagai Hamba

0 comments




Bismillah...




Sukur Pada Allah S.W.T , Kita masih mampu bernyawa kali ini !!! 


Pernahkah kita terfikir , dari manakah asalnya kita ? Apa tugas kita kita Bumi Allah ini ? Sekadar duduk menunggu mati atau mempersiapkan diri untuk mati ? Tidak saya nafikan , kalau kita bertanya apa tugas kita kat Dunia ni ? ramai yang tahu menjawab "untuk menjadi khalifah Allah" ,Tetapi sejauh manakah penghayatan perkataan itu untuk dalam diri kita? Adakah kita cuba untuk merealisasikannya atau tidak. Bagaimana pula dgn nasib orang Islam di 'jalanan' yg semakin terpesong dgn akidah Islam.Bukankah mereka juga penegak kepada kebenaran. Bukankah tugas mereka juga adalah untuk menjadi khalifah di Dunia ini ?  Menjadi Hamba yang berbakti ...


Sejauh manakah ketaatan kita kepada Allah. Sejauh manakah pula kita menyedari tugas kita sebagai HAMBA ALLAH ?


Saya berikan satu perumpamaan disini. Mungkin saudara dan saudari pernah melihat cerita TIGA ABDUL yang pernah dilakonkan oleh Tan Sri P.Ramlee suatu letika dahulu. 

Dalam cerita itu dimana Ismet Ulam raja iaitu bapa kepada Tiga Abdul itu telah meninggal dunia.Maka hartanya diserahkn kepada anak-anaknya. Kita potong part yg ditengah-tengah. Apabila Abdul Wahub menjadi 'Big Bos' di rumah dan membeli Abdul Wahab juga Abdul Wahid , maka Khadam(Hamba)nya dinaikan pangkat menjadi Ketua Khadam.Abdul Wahab dan Abdul Wahid pula dijadikan hamba paling bawah. Kita ubah jalan cerita ini , Katakan Abdul Wahub meninggal dunia. Adakah Ketua Khadam itu akan dinaikkan pangkat dan menjadi TUAN baru ? Sudah tentu TIDAK kerana Ketua Khadam hanyalah sorang HAMBA dan tidak berhak untuk mengambil harta benda dan jawatan TUANnya. Itulah HAMBA.



Jadi,samaada kita semua sedar atau tidak, kita hanyalah HAMBA ! yakni hamba Allah S.W.T . Kita menjadi Hina jika menjadi hamba manusia tapi jika kita menjadi HAMBA ALLAH S.W.T kita akan menjadi sangat mulia.

Cuba Renungkan : 




Berapakah kadar degupan jantung kita dalam

seminit : 100 kali
sejam : 6000 kali
sehari : 144 000 kali
seminggu  : 1 008 000 kali
sebulan : 30 240 000 kali
setahun : 362 880 000 kali
Seumur Hidup : Kira Sendiri !!!

::: Andaikan Jika Harga Sekali Jantung Kita Dipam RM 1 :::

seminit : RM 100
sejam : RM 6000
sehari : RM 144 000
seminggu  : RM 1 008 000
sebulan : RM 30 240 000
setahun : RM 362 880 000
Seumur Hidup : Kira Sendiri !!!
Mampukah Kita Membayar Hutang Dengan Allah S.W.T ???


Pernahkah Allah S.W.T meminta kita membayar segala nikmat dan kurniaan yang telah diberikan ? Sudah tentu tidak bukan ? Justeru , sanggupkah kita mengkhianati TUAN yang telah memberikan kita segala kesenangan , kenikmatan ... 

 Allah memberikan kita rezeki walaupun kita kufur padanya , dialah Maha Pemurah lagi Maha Penyayang . Kita semua adalah Hamba Allah , Jadi , rendahkan diri kita untuknya . Kita hanyalah HAMBA !!! Sedarlah !!!


 




Harapan agar kita semua mampu menjadi HAMBA ALLAH S.W.T bukan kufur akan nikmatnya !!! 

Wallahualam ...

::: Sekian :::



Catatan Mujahid Allah    
Adhamza         
05082010           

Saturday, July 31, 2010

Mengapa Tidak Satu Hati !!!

0 comments
Bismillah...

Setelah agak lama blog ini dikunci dan tidak berkongsi idea dengan mujahid mujahidah 
semua , InsyaAllah kali ini , Dapat kita mengemukakan idea-idea yang inovatif untuk dikongsi bersama dan kita akan bersama-sama mencari kebenaran dalam kehidupan kita , Apa yang dikatakan sebagai realiti hidup dan tugas kita sebagai seorang khalifah di muka bumi ini . seperti yang pernah ana katakan dulu , Dunia ini ibaratnya sudah bermain-main dengan penghuninya , Ya , dan kita semua adalah penghuninya . Sebelum bermulanya madah kata berkaitan tajuk kali ini , ingin ana berikan satu hypothesis mungkin . Semakin Berkurang Kemajuan Dunia Semakin Meningkat Keimanan Manusia Pada Penciptanya . Sebaliknya , Semakin Meningkat Kemajuan Dunia Semakin Meningkat Kealpaan Manusia Pada PenciptaNya . MV hypothesis yang pertamanya adalah kemajuan dunia dan RVnya adalah keimanan manusia pada penciptaNya.

Konklusi disini adalah ,  Responding Variable(RV) adalah Keimanan Manusia pada PenciptaNya. Jika dalam Sains kita tidak akan mendapat hasil yang baik ataupun RV yg tepat jika eksperimen yang kita lakukan itu salah. Maka , Eksperimen yang kita lakukan adalah sia-sia , hanya sekadar 'permainan' dan syarat untuk mengambil markah PEKA . Tiada mutu dalam eksperimen kita . Justeru , begitu juga dengan kehidupan kita , Keimanan Kita Kepada Allah untuk mendapat redhaNya adalah RV hidup kita , jika kita tidak mengamalkan hidup kita berlandaskan SYARIAT ALLAH , maka , hasil yang kita akan dapat di akhirat kelak adalah amat pedih. Satu yang bebeza untuk kita berbanding eksperimen sains itu , WE CANNOT REPEAT EXPERIMENT . Hidup kita di DUNIA hanyalah sekali . Platform kita untuk ke syurga adalah dunia . Jadi , hiasilah hidup kita di dunia ini dengan perkara yang berlandaskan syariat .


Satu Hati ! pada pandangan antum semua , apakah maksudnya ? Ayuh , bagi pendapat , mungkin ana dapat huraikan perkataan itu mengikut fikiran ana sahaja , justeru , ana mohon kepada Mujahid dan Mujahidah semua , kongsikan pengetahuan antum semua tentang SATU HATI ini. Bagi ana sendiri , SATU HATI adalah kita semua , Umat Islam seluruhnya , Tidak mengira bangsa atau negara , Apa yang kita pegang hanyalah bersatu kita umat Islam untuk agama kita ,Tetapi ,  Tidak ana nafikan kita juga harus bersatu bersama Cina , India dan juga masyarakat lain yg Non-Muslim(Kafir Zimmi) jika di Malaysia ini . 


Tetapi , apa yang menjadi persoalan utamanya adalah masyarakat Islam sekarang ini sudah berpecah-belah , masing-masing mengikut haluan masing-masing dengan kemunculan pelbagai puak , kita(umat Islam) sekarang sudah kembali ke zaman jahiliah sebelum kedatangan Islam , semangat ASSABIAH terus meningkat , perbezaan mazhab dijadikan ukuran , berpuak-puak , Syiah , Fahaman Wahabi , Ahlussunnah Wal Jamaah , Jabariah , Qadariah dan yang paling teruknya adalah pegangan politik yang berlainan dijadikan alasan untuk bermusuhan walaupun satu bangsa satu agama . 

Apa gunanya kita bermusuhan jika ia mendatangkan keburukan ? Tolong Jawab ! Mungkin contoh ini terlalu besar untuk dijadikan petunjuk , kita beralih kepada skop yang lebih kecil , perhatikan keadaan sekeliling , jika antum adalah pekerja di pejabat , dalam satu pejabat itu mesti ada yang tidak berpuas hati dan berlaku pergaduhan , jika kita sebagai seorang pelajar sekolah , mesti ada dalam sekolah kita pergaduhan , isu-isu negetif yang berlaku dalam sekolah kita . Ataupun yang lebih kecil lagi dalam keluarga kita sendiri ,  Inilah yang menjadi masalah sekarang. Jika tempat kecil pun boleh wujud perpecahan , pergaduhan , apatah lagi dunia yang besar ini. Semakin hari semakin teruk.

Justeru , marilah kita satukan ummah ini. Yang semakin mundur, biarpun hanya kecil usaha itu namun ia besar dimata Allah jika dilakukan dengan baik. Bermula di rumah kita , jangan bergaduh , kemuan di sekolah atau pejabat dengan kawan-kawan kita ataupun 'musuh-musuh' kita. Jika kita mampu bersatu di tempat-tempat itu maka InsyaAllah satu hari nanti kita akan berjaya menyatukan seluruh Umat manusia. Jangan ditanya bilakah suatu hari itu , yang penting kita laksanakan.

Bagaimana kita ingin bersatu membebaskan Palestin jika kita masih berpecah-belah kerana hal yang remeh-temeh.Ayuh bersama kita kembalikan kegemilangan Islam seperti dulu , Mereka berjaya kerana mereka bersatu atas dasar Islam. Perbezaan bangsa,politik, dan fahaman tidak menjadi penyebab. Jatuhnya Mereka adalah kerana mereka mula berselisih pendapat . Ayuh , Ulangi sejarah kegemilangan Islam tetapi jangan kita ulangi sejarah kejatuhan umat Islam.

Semoga Hidup Kita Semua Diberkati OlehNya.


 Catatan Mujahid Allah          
Adhamza              
010810                   

 
Template by STR from Minima retouched by Nyahoo | ics - id | ADxMenu |